Nasi Grombyang dan Mendoan | Pekanbaru

Saya    : Mas, Asalnya dari mana?
Mas2    : Dari pemalang, Kalo masnya dari mana?
Saya     : Dari jogja mas, dah lama dipekan baru?
Mas2    : Baru kok mas…..

Entah bagaimana tiba-tiba obrolan di angkringan itu tiba2 membahas masalah kuliner yang ada di Pekanbaru. Kuliner ini memang masih asing di telingku ketika masnya menyebut salah satu masakan namanya Nasi Grombyang, haha nama masakan kok yo aneh2.

"Kok dikasih nama nasi grombyang? Apa habis makan trus dibalikkan mejanya biar suaranya Grommbyanggg gitu???" kataku sekedar untuk memecah suasana , biar lebih akrab J

"yoo enggak to mas, itukan Cuma namanya ajhaaa" bilang masnya (pake logat jawa yang medok, 11-12 sama logat saya).

"Trus kek gimana itu bentuknya?" tanyaku kemudian. sambil menyembunyikan logat jawaku, biar dikira orang pekanbaru. (heheh ngimpii)….

"itu lho mas mirip nasi rawon, pake kuah sama daging sapi. Disitu juga ada mendoannya. Mendoannya enak, kalo kita pesen baru di goreng. Ada juga sego megono sama teh poci. Yang datang kesitu banyak orang semarang, pemalang, dokter2 RS. awal bros juga ada yang datang kesitu kok mas" Panjang lebar masnya menjelaskan saya pun Cuma bisa mlongo, mlongo bukan karena takjub, tapi karena selain logat jawanya medok juga karena intonasinya yang naik turun (kayak radio mau abis batterynya, mbrebet-mbrebet gitu deh). Akhirnya saya stop pembicaraan sampai disitu, meskipun begitu saya menghargai perjuangan masnya yang mbrebet2 memperkenalkan khasanah dunia kuliner dari kota yang dia banggakan. Alangkah indahnya dunia ini manakala bisa berbincang dengan viral marketer seperti masnya itu yang dengan sukarela memperkenalkan keunikan daerahnya juga mempromosikan warung "orang sekampungnya".

Meluncur
Malam pun tiba, waktunya untuk cari makan malam. Badan ini rasanya masih nggregesi manakala berangkat dan pulang kerja selalu diiringi dengan hujan yang turun membabi buta.
"Kayaknya yang berkuah dan panas2 enak nih buat makan malam" pikirku, sejenak kembali teringat dengan cerita dagelan angkringan tempo hari yang membahas nasi grombyang pemalang. Tak lama akupun meluncur ke warung itu, pelan ku pacu motor SENDIRIAN (ini harus diperjelas karena biasanya ada yang nanya, makan dimana? sama siapa??? Cape deeeh) menuju jalan tambusai atau lebih dikenal dengan jalan nangka, clingak-clinguk sambil nyari pom bensi n (bukan buat ngisi bensin, tapi karena warungnya ada di seberang pom bensin). Akhirnya ketemu juga. Warung nya cukup bersih walaupun hanya di Emperan toko, satu emperan toko digunakan dua warung, dan yang sebelahnya adalah Mie/nasi goreng lesehan.

Menikmati
Sampai di warung itu hal aneh terjadi dimana ada satu keluarga yang pada waktu saya masuk langsung semuanya mellihatku, bukan hanya satu tapi SEMUANYAAA cape dehhh ada yang aneh gitu?? Apanya yaa??, kecuali kalo mo melihat tambunnya diriku hahaha.. tapi cuek, the show must go on.
langsung ke tempat yang jual dan disambut dengan sapaan ramah mas penjualnya " pesan apa mas?" dan dengan pedenya saya pesan nasi grombyang satu, minumnya jeruk hangat (kalo teh poci takut mahal hahaha), trus masnya kembali nanya "mau pake tempe mendoan?" ohh merdu sekaliii dan dengan suara yang sedikit tergetar saya bilang " iyyaa".

Tak berapa lama menu nasi grmbyang, jeruk hangat dan mendoan disajikan, dalam bentuk yang masih mengepullll…. gimana makannya kok panas banget gini?, praktis hanya jeruk hangat yang bisa langsung di santap malam itu. Dari terawang saya melihat penampakan nasi grombyang memang mirip dengan nasi rawon yang membedakan kalo nasi rawon nasinya dipisah sedangkan ini di campur jadi kayak nasi soto, kuahnya hitam, dan di atas terlihat irisan daging sapi yang satu-persatu seperti unjuk gigi, ditambah taburan daun bawang. Dari aromanya waaaaa mengundang selera sekali. Tak lama berselang dan dengan kemantapan hati saya coba untuk menyruput kuah nasi grombyang dan rasanyaaaaaaaaaaaaaaaa……………………………. kita lihat setelah yang satu ini..

 

 

Oke pemirsah masih bersama liputan nasi grombyang bersama afanrida.com kita lanjutkan kembali sesi cicip mencicip nasi grombayang. Eh sampai dimana tadi?? Ooo iya rasanya, kalo rawon rasanya lebih asin dengan sedikit manis, tapi kalo nasi grombyang tuh sebaliknya rasanya banyak manisnya dan sedikit ada rasa asin. Jadi bagi yang tidak suka manis ya mohon maaf mungkin anda hanya bisa membaca sampai disini…. J tapi bagi yang penasaran saya rasa tempat makan yang satu ini boleh dicoba, paling enggak kan bisa nyoba teh poci sama mendoan, alasan utama gak pesan teh poci karena kesitu cuman sendirian, coba kalo rame mungkin bisa pesan teh poci, karena teh poci itu buat saya gak asik kalo cuman dinikmati sendiri lebih nikmat kalo sambil ngobrol dll,

Mendoan
Di Riau atau pekanbaru khususnya cukup susah mencari mendoan karena di daerah ini penjual gorengan lebih suka menjual tempe goreng kering seperti tempe kripik. Nah disini ternyata gorengan mendoannya cukup untuk mengobati kangen. Tepung nya yang di goreng tidak begitu kering dan disajikan masih fresh from wajan wuiihhhh… bikin ketagihan.

Result
– Tempat cukup bersih
– Pelayanan Ramah dan cepat
– Mendoan Enak
– Rasa Nasi grombyang manis (sy kira ada yang suka ada yang enggak)
– Ada teh poci
– Ada menu lain seperti sego megono, juga dideketnya ada Mie dan nasi gorerng

Lokasi : Jl. Tuanku tambusai (Nangka) seberang pom bensin, Makanan khas Pemalang

7 thoughts on “Nasi Grombyang dan Mendoan | Pekanbaru

  1. dansapar

    pernah liat kmrin pas jalan di situ
    kapan2 nyobain ah

    Sudah beberapa saat ini warung nya tutup, saya khawatir kalau tidak buka kembali.

    Reply

Tinggalkan Balasan